Wimbledon

Wimbledon 2008 – Pandangan Penonton

Wimbledon adalah bagian penting dari musim panas olahraga Inggris. Alasan utama untuk ini adalah aksesibilitasnya. Negara secara keseluruhan menyadarinya dan dapat menonton liputan penuh selama dua minggu di BBC, contoh langka dari acara populer yang ditayangkan di televisi terestrial. Namun, ketersediaannya untuk penontonlah yang membedakan Wimbledon.

Ini adalah satu-satunya grand slam besar yang menjual tiket ke lapangan pertunjukan pada hari itu, memberi orang kesempatan untuk mengantri untuk mendapatkan tiket di http://180.215.13.114/ dengan harapan melihat para pemain bintang di tengah dan lapangan No. 1. Relatif mudah bagi penggemar untuk mendapatkan entri lapangan, memberikan kesempatan untuk melihat hingga sembilan jam pertandingan tenis di 16 lapangan lainnya.

Tema inklusivitas diperluas ke pelataran luar, di mana para pengurus melakukan segala upaya untuk mengisi tempat duduk tanpa pagu harga saat penonton berangkat. Sistem penjualan kembali tiket memungkinkan orang yang datang terlambat untuk menikmati bagian akhir hari, tetapi semangat kemurahan hati yang menyelimuti acara terkadang membuat hal ini tidak perlu. Banyak orang menyerahkan tiket bekas mereka dan petugas menunjukkan fleksibilitas dalam mengizinkan penggemar tanpa tiket lapangan tengah masuk ke arena terkenal saat ruang tersedia menjelang penutupan permainan.

Semua ini membuat menghadiri Wimbledon menjadi pengalaman yang menyenangkan dan bermanfaat. Penggemar Inggris biasa hadir dalam jumlah ribuan, seperti halnya turis London, yang dapat memasukkan kunjungan ke SW19 dalam jadwal liburan mereka dalam waktu singkat. Penggemar pemain dari negara mereka sendiri jelas menunjukkan dukungan partisan, tetapi rasa hormat kepada kedua pemain adalah landasan ideologi Wimbledon dan penonton umumnya mengikuti kebiasaan, yang tidak berlaku untuk acara Grand slam lainnya.

Beberapa orang mungkin mengatakan ini karena kelangkaan bakat Inggris, tetapi dikatakan semua tentang perawakan Wimbledon yang bertahan sebagai permata dalam kalender grand slam, meskipun kinerja pemain domestik buruk dibandingkan dengan pembukaan Australia, Prancis dan AS. .

Banyaknya orang yang berduyun-duyun melewati gerbang Wimbledon setiap tahun membuktikan popularitasnya yang langgeng dan para penonton ini diperlakukan dengan baik. Sungguh ironis bahwa inklusivitas Wimbledon menunjukkan alasan mengapa banyak yang menyalahkan kurangnya pemain top Inggris – keangkuhan dan eksklusivitas klub tenis negara itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.